Obat yang Dapat Menimbulkan Jerawat

Obat Yang Dapat Menimbulkan Jerawat
Source: bing.com

Jerawat adalah masalah kulit yang paling umum, terutama di kalangan remaja. Jerawat dapat menimbulkan rasa tidak percaya diri dan stres, karena tampaknya tak ada usaha yang bisa dilakukan untuk menyembuhkannya. Meskipun begitu, ada beberapa obat yang dapat memicu munculnya jerawat.

Antibiotik Topikal

Antibiotik topikal adalah salah satu obat yang paling umum digunakan untuk mengatasi jerawat, dan merupakan bagian dari banyak produk perawatan kulit. Antibiotik topikal dapat membantu mengurangi peradangan yang disebabkan oleh jerawat dengan mengurangi jumlah bakteri yang menyebabkan peradangan. Namun, penggunaan jangka panjang antibiotik topikal dapat menyebabkan resistensi bakteri, sehingga obat tidak efektif lagi dalam mengobati jerawat.

Retinoid Topikal

Retinoid topikal merupakan turunan vitamin A yang dapat membantu mencegah pembentukan komedo. Retinoid topikal juga bisa membantu mengurangi kerutan dan mencerahkan kulit. Meskipun obat ini bisa membantu mengurangi jerawat, penggunaannya juga bisa memicu munculnya jerawat. Efek samping lainnya termasuk iritasi kulit, kemerahan, dan pengelupasan kulit.

Kortikosteroid Topikal

Kortikosteroid topikal adalah obat yang dapat digunakan untuk mengobati berbagai masalah kulit, termasuk jerawat. Obat ini bisa membantu mengurangi peradangan dan mengurangi iritasi. Namun, penggunaan jangka panjang Kortikosteroid topikal dapat memicu munculnya jerawat. Efek samping lainnya adalah kulit menjadi lebih kering, dan kulit juga bisa menjadi lebih sensitif terhadap sinar matahari.

Krim Sinkonazol

Krim Sinkonazol adalah obat yang digunakan untuk mengatasi berbagai masalah kulit, termasuk jerawat. Krim Sinkonazol bekerja dengan cara menghambat pertumbuhan jamur. Meskipun obat ini dapat membantu mengurangi jerawat, ia juga dapat memicu munculnya jerawat. Efek samping lainnya adalah iritasi, kemerahan, dan gatal pada kulit.

BACA JUGA:  7 Cara Makanan yang Dapat Mencegah Jerawat Tumbuh Lagi

Krim Asam Salisilat

Krim Asam Salisilat adalah obat yang digunakan untuk mengatasi berbagai masalah kulit, termasuk jerawat. Obat ini bekerja dengan cara membersihkan pori-pori kulit yang tersumbat dan mengurangi produksi minyak. Namun, penggunaan jangka panjang krim asam salisilat dapat memicu munculnya jerawat. Efek samping lainnya adalah iritasi, kemerahan, dan pengelupasan kulit.

Krim Benzoil Peroksida

Krim Benzoil Peroksida adalah obat yang digunakan untuk mengatasi berbagai masalah kulit, termasuk jerawat. Obat ini bekerja dengan cara membersihkan pori-pori kulit yang tersumbat dan mengurangi produksi minyak. Namun, penggunaan jangka panjang krim benzoil peroksida dapat memicu munculnya jerawat. Efek samping lainnya adalah iritasi, kemerahan, dan pengelupasan kulit.

Krim Sulfur

Krim sulfur adalah obat yang digunakan untuk mengatasi berbagai masalah kulit, termasuk jerawat. Obat ini bekerja dengan cara membersihkan pori-pori kulit yang tersumbat dan mengurangi produksi minyak. Namun, penggunaan jangka panjang krim sulfur dapat memicu munculnya jerawat. Efek samping lainnya adalah iritasi, kemerahan, dan pengelupasan kulit.

Krim Kortikosteroid

Krim kortikosteroid adalah obat yang digunakan untuk mengatasi berbagai masalah kulit, termasuk jerawat. Obat ini bekerja dengan cara mengurangi peradangan dan mengurangi iritasi. Namun, penggunaan jangka panjang krim kortikosteroid dapat memicu munculnya jerawat. Efek samping lainnya adalah kulit menjadi lebih kering, dan kulit juga bisa menjadi lebih sensitif terhadap sinar matahari.

Krim Minyak Zaitun

Krim minyak zaitun adalah obat yang digunakan untuk mengatasi berbagai masalah kulit, termasuk jerawat. Obat ini bekerja dengan cara melembabkan kulit dan mengurangi iritasi. Meskipun krim ini dapat membantu mengurangi jerawat, penggunaannya juga bisa memicu munculnya jerawat. Efek samping lainnya adalah iritasi, kemerahan, dan pengelupasan kulit.

BACA JUGA:  Paket Mustika Ratu untuk Jerawat

Kesimpulan

Jerawat adalah masalah kulit yang paling umum, terutama di kalangan remaja. Meskipun beberapa obat dapat membantu mengurangi jerawat, mereka juga dapat memicu munculnya jerawat. Oleh karena itu, penting untuk berhati-hati dalam penggunaan obat untuk mengatasi jerawat, dan sebaiknya lebih dahulu berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan obat tersebut.

VideoObat yang Dapat Menimbulkan Jerawat