Kenapa Jerawat Bisa Perih?

Kenapa Jerawat Bisa Perih?
Source: bing.com

Jerawat, atau komedo, adalah masalah kulit yang sangat umum. Dipicu oleh banyak hal, jerawat dapat menimbulkan rasa gatal, perih, dan bahkan sakit. Berikut adalah beberapa alasan mengapa jerawat bisa perih.

1. Infeksi Bakteri

Jerawat yang disebabkan oleh bakteri menyebabkan pembengkakan, merah, dan rasa perih. Bakteri yang umumnya menyebabkan jerawat adalah Propionibacterium acnes, yang hidup di daerah berminyak. Ketika minyak menumpuk di pori-pori, bakteri ini berkembang biak dan menyebabkan peradangan. Peradangan ini menyebabkan gejala seperti gatal, perih dan bengkak.

2. Ketidakseimbangan Hormon

Ketidakseimbangan hormon juga dapat menyebabkan jerawat. Hormon seperti testosteron, estrogen, dan androgen berperan dalam produksi minyak di kulit. Ketika kadar hormon berubah, minyak disekitar pori-pori juga bisa berubah. Ini bisa menyebabkan timbulnya jerawat dan peradangan, yang menyebabkan rasa gatal dan perih.

3. Kulit Kering

Kulit kering juga dapat menyebabkan jerawat yang perih. Ketika kulit kering, lapisan pelindung kulit hilang dan meninggalkan pori-pori terbuka. Ini meningkatkan risiko kontaminasi dengan bakteri dan partikel asing, yang dapat menyebabkan infeksi bakteri dan peradangan.

4. Stress

Stres juga dapat menyebabkan jerawat yang perih. Ketika seseorang stres, tubuh mereka melepaskan hormon stres, seperti adrenalin dan kortisol. Hormon ini dapat menyebabkan produksi minyak di kulit meningkat, yang dapat menyebabkan jerawat dan infeksi bakteri.

5. Kosmetik Berminyak

Produk kosmetik berminyak juga dapat menyebabkan jerawat yang perih. Produk berminyak tidak hanya dapat menyumbat pori-pori, tetapi juga meningkatkan risiko infeksi bakteri dan peradangan. Jadi, jika Anda menggunakan produk kosmetik berminyak, pastikan bahwa mereka tidak menyebabkan jerawat.

BACA JUGA:  Jerawat Terus Bermunculan: Apa Penyebabnya?

6. Alergi

Alih-alih jerawat, alergi juga dapat menyebabkan kulit Anda menjadi merah dan perih. Reaksi alergi dapat disebabkan oleh makanan, obat, atau bahkan produk kosmetik. Ini dapat menyebabkan gatal dan perih di sekitar area kulit yang terkena alergi.

7. Kecanduan Kosmetik

Kecanduan kosmetik adalah kondisi di mana seseorang terlibat dalam penggunaan produk kosmetik secara berlebihan. Penggunaan produk kosmetik yang berlebihan dapat menyebabkan kulit Anda menjadi berminyak dan kotor, yang akhirnya menyebabkan jerawat dan peradangan.

8. Minum Alkohol

Beberapa orang mungkin tidak menyadarinya, tetapi minum alkohol juga dapat menyebabkan jerawat yang perih. Alkohol dapat menyebabkan dehidrasi, yang dapat memicu peradangan pada kulit. Selain itu, alkohol juga dapat menyebabkan produksi minyak berlebih pada kulit, yang dapat berujung pada jerawat dan rasa perih.

9. Makanan Berminyak

Makanan berminyak juga dapat menyebabkan jerawat yang perih. Makanan berminyak dapat menyumbat pori-pori di kulit dan meningkatkan risiko infeksi bakteri. Selain itu, makanan berminyak juga dapat meningkatkan produksi minyak di kulit, yang dapat memicu jerawat dan peradangan.

10. Lingkungan Berpolusi

Lingkungan yang polusi juga dapat menyebabkan jerawat yang perih. Polusi di udara dapat menyebabkan kulit menjadi kering dan berminyak, yang dapat menyebabkan peradangan dan jerawat. Polusi juga dapat menyebabkan infeksi bakteri pada kulit, yang dapat meningkatkan risiko jerawat yang perih.

Kesimpulan

Jerawat bisa sangat perih. Banyak faktor, seperti infeksi bakteri, ketidakseimbangan hormon, kulit kering, stres, produk kosmetik berminyak, alergi, kecanduan kosmetik, minum alkohol, makanan berminyak, dan lingkungan berpolusi, dapat meningkatkan risiko jerawat yang perih. Oleh karena itu, penting untuk menjaga kulit Anda dengan benar dan menghindari faktor-faktor yang dapat memicu jerawat yang perih.

BACA JUGA:  Cara Mengempeskan Jerawat Secara Alami

VideoKenapa Jerawat Bisa Perih?