Jerawat Punggung disebabkan oleh

Jerawat Punggung Disebabkan Oleh
Source: bing.com

Jerawat adalah masalah kulit yang umum dijumpai di seluruh dunia. Jerawat juga dikenal sebagai ‘acne vulgaris’, dan dapat menyebabkan luka, peradangan, dan bintik-bintik hitam. Jerawat punggung adalah jenis jerawat yang paling umum. Walaupun, banyak orang yang menghadapi masalah ini, namun kurangnya pengetahuan akan penyebabnya membuat jerawat punggung sulit untuk disembuhkan.

Penyebab utama jerawat punggung adalah kelenjar sebum yang berlebihan. Selama kelenjar sebum berproduksi terlalu banyak, kotoran dan sel kulit mati dapat menyumbat saluran kelenjar sebum. Akibatnya, bakteri berkembang di dalam liang-liang dan menyebabkan jerawat. Faktor lain yang dapat memicu timbulnya jerawat punggung adalah hormon, alergi, stres, kurang tidur, polusi, dan gangguan pada sistem pencernaan.

Hormon

Hormon dapat memicu timbulnya jerawat punggung. Hormon berperan dalam mengatur produksi minyak dan sel-sel kulit. Saat hormon berubah, sel-sel kulit tumbuh lebih cepat dan menyumbat liang-liang kelenjar sebum. Peningkatan kadar hormon dapat terjadi pada masa pubertas atau saat menstruasi. Selain itu, beberapa obat seperti steroid, obat anti-depresi, serta obat tambahan testosteron juga dapat meningkatkan kadar hormon dalam tubuh dan memicu timbulnya jerawat punggung.

Stres

Stres juga dapat menjadi penyebab jerawat punggung. Selama stres, hormon seperti kortisol dilepaskan ke dalam darah. Hal ini dapat meningkatkan produksi minyak dan menyebabkan jerawat punggung. Stres juga dapat memicu produksi sebum yang berlebihan, yang dapat menyebabkan peradangan pada kulit dan menimbulkan jerawat punggung.

Kurang Tidur

Kurang tidur dapat meningkatkan produksi hormon yang dapat memicu timbulnya jerawat punggung. Selama kurang tidur, hormon seperti kortisol dan insulin akan melebihi batas normal. Hal ini dapat menyebabkan kulit berminyak dan jerawat punggung. Kurangnya tidur juga dapat menyebabkan peningkatan stres, yang akan meningkatkan produksi minyak yang berlebihan dan menimbulkan jerawat.

BACA JUGA:  Jerawat di Kemaluan, Apa yang Harus Dilakukan?

Polusi

Polusi juga dapat menyebabkan jerawat punggung. Partikel-partikel polutan dapat menyumbat pori-pori kulit dan menyebabkan peradangan. Polutan juga dapat mengganggu hormon dan meningkatkan produksi minyak, yang dapat menyebabkan jerawat. Kebiasaan merokok juga dapat menyebabkan iritasi kulit dan menyebabkan jerawat punggung.

Gangguan Sistem Pencernaan

Gangguan sistem pencernaan juga dapat meningkatkan kemungkinan munculnya jerawat punggung. Sistem pencernaan yang buruk dapat mempengaruhi nutrisi yang masuk ke dalam tubuh dan menyebabkan ketidakseimbangan hormon. Hal ini dapat meningkatkan produksi minyak dan menyebabkan jerawat punggung. Gangguan sistem pencernaan juga dapat meningkatkan kadar toksin dalam tubuh dan menyebabkan iritasi atau peradangan pada kulit.

Alergi

Alergi juga dapat meningkatkan produksi minyak dan menyebabkan jerawat punggung. Alergi dapat disebabkan oleh minyak ikan, makanan, atau produk-produk yang mengandung bahan kimia tertentu. Alergi dapat mengakibatkan iritasi kulit dan menimbulkan jerawat punggung. Alergi juga dapat meningkatkan produksi hormon dan menyebabkan jerawat punggung.

Kesimpulan

Jerawat punggung adalah masalah kulit yang umum. Penyebab utama jerawat punggung adalah kelenjar sebum yang berlebihan, hormon, stres, kurang tidur, polusi, alergi, dan gangguan pada sistem pencernaan. Untuk mengatasi masalah jerawat punggung, Anda dapat melakukan beberapa tips seperti menjaga kebersihan kulit, menjaga pola tidur yang baik, mengonsumsi makanan sehat, dan menggunakan produk perawatan kulit yang sesuai. Selain itu, Anda juga dapat berkonsultasi dengan dokter untuk mendapatkan bantuan lebih lanjut.

VideoJerawat Punggung disebabkan oleh